Sejarah Tai Chi

 
 
Oleh: Dr Paul Lam

© Copyrights Tai Chi Productions 2007. Semua hak terpelihara, tidak ada bahagian artikel ini boleh diterbitkan semula dalam apa-apa bentuk atau dengan apa-apa cara, tanpa keizinan secara bertulis, kecuali untuk tujuan pendidikan bukan keuntungan. Sebagai contoh: anda boleh memotret artikel ini untuk rakan, membayar pelajar, atau peserta persidangan selagi artikel ini tidak dimasukkan sebagai sebahagian daripada caj anda.

Sinopsis:
Tai Chi adalah salah satu seni mempertahankan diri yang paling terkenal dalam sistem Dalaman dari China purba. Berdasarkan Qigong dan teknik seni mempertahankan diri dari ribuan tahun yang lalu, Chen Wangting mengembangkan Chen Style Tai Chi di sekitar 1670. Ia dicirikan oleh perbezaan dan pergerakan percuma-lambat dan lembut versus cepat dan keras. Ia mengandungi kuasa letupan dan pendirian yang rendah. Gaya Chen lebih sukar dan menuntut secara fizikal daripada gaya Sun; Oleh itu, ia bukan gaya terbaik untuk bermula dengan jika anda mempunyai arthritis.

Yang Lu-chan belajar Tai Chi dari kampung Chen. Dia kemudian mengubahnya dengan keadaan yang lebih tinggi, pergerakan lembut dan lambat, menjadikannya lebih sesuai untuk lebih banyak orang.

Dari gaya Yang dan Chen, tiga gaya utama lain yang dibangunkan - Wu, Hao, dan Sun. Setiap gaya ini berkongsi prinsip penting yang serupa, tetapi mengandungi ciri-ciri dan ciri-ciri yang berbeza. Sun, gaya terkini, paling sesuai untuk orang yang mempunyai arthritis.

Pengenalan

Tai Chi, juga dikenali sebagai Shadow Boxing, adalah salah satu cawangan utama seni mempertahankan diri Cina tradisional. Namanya berasal dari istilah falsafah, "Tai Chi," rujukan bertulis pertama yang pertama kali muncul dalam Buku Perubahan sepanjang tahun 3000 semasa Dinasti Zhou (1100-1221 BC). Dalam buku ini ia mengatakan bahawa "dalam semua perubahan ada Tai Chi, yang menyebabkan dua bertentangan dalam segalanya." Tai Chi bermaksud muktamad utama, sering digunakan untuk menggambarkan luas alam semesta.

Prinsip-prinsip penting Tai Chi adalah berdasarkan falsafah Taoisme kuno Cina, yang menekankan keseimbangan semula jadi dalam segala hal dan keperluan untuk hidup dalam kerohanian dan fizikal sesuai dengan corak alam. Mengikut falsafah ini, segala-galanya terdiri daripada dua yang bertentangan, tetapi sepenuhnya pelengkap, unsur-unsur yin dan yang, bekerja dalam hubungan yang dalam keseimbangan kekal. Tai Chi terdiri daripada latihan sama seimbang antara yin dan yang, sebab itu ia sangat berkesan.

Yin dan yang adalah bertentangan polar dan terdapat dalam segala hal dalam kehidupan. Secara semula jadi, segala-galanya cenderung kepada keadaan harmoni semula jadi. Begitu juga, yin dan yang sentiasa seimbang. Konsep seperti soft, pliant, yielding dan feminin dikaitkan dengan yin, sedangkan konsep seperti keras, tegar dan maskulin dikaitkan dengan yang. Kedua-dua pihak saling melengkapi sama sekali dan bersama-sama membentuk keseluruhan yang sempurna. Perkara-perkara yang sempurna seimbang dan harmoni adalah selamat; yang secara damai membawa secara semula jadi kepada panjang umur. Orang yang sempurna yang harmoni akan menunjukkan keseimbangan dan kesempurnaan ini dengan ketenangan dan ketenangan pikirannya.

Permulaan
Ia hampir mustahil untuk memisahkan sejarah seni mempertahankan diri Cina dari legenda. Legenda memegang mesej yang menarik dan bermanfaat; Oleh itu, saya akan berkongsi dengan anda.Asal-usul sebenar Tai Chi tidak jelas. Akaun-akaun yang lebih romantis dan mistik bermula dari 15th, 12th atau bahkan abad 8th. Satutokoh legenda, Zhang Shanfeng, adalah seorang imam Tao yang terkenal di abad 15th. Dia dipercayai memiliki keupayaan super-manusia dan kuasa dalaman yang luar biasa.

Kurang lebih romantis, tetapi lebih bersumberkan, akaun Tai Chi, tarikh kembali kepada Chen Wangting, sebuah pengawal kerajaan abad ke-16th di perkampungan Chen di Wenxian County, Wilayah Henan. Selepas bersara dari tentera, beliau tertarik kepada ajaran Taoisme, yang membawa beliau ke kehidupan sederhana dalam bidang pertanian, belajar dan mengajar seni mempertahankan diri.

Chen Style

Dalam 1670, Chen Wangting membangunkan beberapa rutin Tai Chi yang termasuk bentuk bingkai lama (gaya klasik Chen) yang masih diamalkan hari ini. Dia sangat dipengaruhi oleh sekolah-sekolah tinju, terutamanya seorang jeneral terkenal tentera Imperial, Qi Jiguang. Qi Jiguang menulis buku penting mengenai latihan ketenteraan yang disebut Boxing dalam bentuk 32. Mungkin lebih ketara, Chen Wangting mengasimilasikan teknik falsafah kuno Daoyin dan Tuna ke dalam rutin seni mempertahankan dirinya. Teknik ini, bersama-sama dengan penggunaan kejelasan kesedaran, berkembang menjadi amalan Taoisme.Daoyin adalah penumpuan tenaga dalam, manakala Tuna adalah satu set latihan pernafasan dalam. Tuna baru-baru ini telah berkembang menjadi latihan Qigong yang popular. Beliau juga menyesuaikan pemahaman falsafah teras Perubatan Tradisional Cina. Dengan menggabungkan latihan seni mempertahankan diri, amalan Daoyin dan Tuna dan Perubatan Tradisional Cina, Tai Chi menjadi sistem latihan yang lengkap di mana kepekatan mental, pernafasan dan tindakan pengamalnya berkait rapat. Ia membuka jalan untuk penggunaan semasa sebagai bentuk latihan yang ideal untuk semua aspek penjagaan kesihatan. Sejak itu, gaya Chen telah disimpan hampir dalam kerahsiaan di dalam kampungnya. Klan mengajar Tai Chi kepada anak-anak perempuan mereka, tetapi tidak anak-anak perempuan mereka, kalau tidak mereka mengambil seni itu di luar kampung (tidak ada perceraian pada masa itu!).

Pada tahun-tahun kemudian, Chen Xin, ahli generasi 16th dari keluarga Chen, menulis dan menggambarkan sebuah buku terperinci mengenai sekolah Tai Chi dari Chen. Di dalamnya, beliau menyifatkan postur dan pergerakan yang betul, dan menjelaskan latar belakang falsafah dan perubatan rutinnya. Walau bagaimanapun, ini tidak diterbitkan sehingga 1932, selepas Chen Fake, cucu besar Chen Changxing, telah mengajar Tai Chi gaya Chen di luar Chen Village.

Chen Fake, yang merupakan generasi 17 dari keluarga Chen, adalah salah seorang yang paling berjaya dan mungkin pemimpin terbesar gaya Chen Tai Chi. Terdapat banyak cerita mengenai kehebatannya yang luar biasa di Tai Chi, dan juga mengenai sikapnya yang hampir sempurna: Dia sangat disukai, tidak membuat musuh selama 29 bertahun-tahun dia hidup dan diajar di Beijing sehingga kematiannya di 1957.

Chen Fake adalah anak bongsu dalam keluarganya dan bapanya berusia 60 ketika dia dilahirkan. Dua orang saudara lelakinya meninggal dunia dalam wabak, dan sebagai akibatnya, Chen Fake sangat manja. Beliau juga agak lemah dan, kerana dia dimanjakan, dia tidak pernah dipaksa untuk mengamalkan Tai Chi. Chen Fake juga malas dan, walaupun dia tahu Tai Chi akan memperbaiki kesihatannya, dia tidak peduli berlatih. Pada masa Chen Fake berusia 14 tahun, dia adalah stok ketawa di kampungnya. Bapanya, sebaliknya, diiktiraf di dalam kampung sebagai pemimpin dan pengamal Tai Chi yang paling mahir. Apabila Chen Fake semakin tua, dia mula berasa malu, menyedari bahawa dia membiarkan ayahnya turun. Dia memutuskan untuk cuba mengejar sepupunya, yang sangat difikirkan untuk kemahiran, kekuatan dan kepakarannya di Tai Chi. Tetapi tidak kira berapa banyak Chen Fake bertambah baik, sepupunya meningkat dengan jumlah yang sama. Chen Fake mula bimbang bahawa dia tidak akan dapat mengejar sepupunya.

Kemudian pada suatu hari, ketika Chen Fake dan sepupunya berjalan di ladang, sepupunya teringat bahawa mereka telah meninggalkan sesuatu di belakang dan memberitahu Chen Fake, "... Main balik dan ambilnya, saya akan berjalan perlahan-lahan supaya anda dapat mengejar saya. " Ketika Chen Fake berlari kembali untuk mengejar sepupunya, tiba-tiba dia terperanjat bahawa jika dia berlatih lebih keras daripada sepupunya, akhirnya dia akan mengejarnya. Sejak itu, Chen Fake menggunakan setiap minit untuk berlatih. Tidak lama kemudian, dia bertambah baik dalam kekuatan dan teknik yang mampu mengalahkan sepupunya dalam perlawanan sparring. Ayahnya telah jauh dari rumah pada masa itu untuk kira-kira tahun 3 sehingga peningkatan luar biasa Chen Fake tidak mungkin dikaitkan dengan latihan khusus darinya. Sebaliknya, ia adalah hasil daripada bilangan jam yang luar biasa yang dia telah dimasukkan ke dalam amalan.

Chen Fake mengajar beribu-ribu pelajar selama bertahun-tahun di Beijing. Banyak yang mula Tai Chi untuk memperbaiki kesihatan mereka atau bahkan untuk mengubati penyakit tertentu. Pelajar terkenal Chen Fake termasuk Tian Xiuchen, Hong Junsheng, Liu Ruizhan, Tang Hao, Gu Liuxin, Lei Mumin, Li Jinwu, Feng Zhiqiang dan Li Zhongyiun.

Chen Style dicirikan oleh penekanannya pada daya lingkaran. Pergerakannya sama dengan seni mempertahankan diri yang lain. Pergerakan perlahan dan lembut bersambung dengan yang cepat dan sukar. Ia juga dicirikan oleh kuasa letupan dan pendirian yang rendah. Chen Style kaya dengan teknik tempur yang praktikal dan berkesan, menjadikannya lebih sesuai untuk orang muda.

Yang Gaya

Yang gaya Single Whip oleh 90 tahun Encik LumYang Gaya adalah yang paling popular. Yang Lu-chan (1799-1872) menciptanya pada abad 19th awal. Sebagai seorang belia, Yang suka seni mempertahankan diri dan belajar dengan banyak tuan yang terkenal. Pada suatu hari, dia sparred dan telah dikalahkan dengan keturunan dari kampung Chen. Dia tertarik dengan cara lawannya yang luar biasa: Pergerakan lembut, seperti lengkungnya, tetapi pergerakan yang kuat sama sekali tidak seperti gaya seni mempertahankan diri yang pada masa itu amat sukar. Yang begitu bersemangat untuk mempelajari seni itu, dia berpura-pura menjadi pengemis dalam kelaparan dan pengsan di pintu depan penatua kampung Chen. Dia diselamatkan dan diterima sebagai pelayan di rumah Chen. Yang bangun pada waktu malam untuk mempelajari seni melalui retak di dinding manakala yang lain diamalkan. Dia tidak lama lagi menjadi seorang pengamal yang mahir. Kemudian, ketika Yang ditemui, dia mungkin telah dieksekusi secara hukum kerana tingkah laku pada masa itu, tetapi penatua kampung itu sangat kagum dengan kemahiran Yang, dia secara formal membawanya sebagai pelajar.

Yang kemudian meninggalkan kampung itu, mengembara di sekitar China, untuk mengajar seni. Beliau mendapat reputasi yang hebat dan dinamakan, "Yang Yang Tidak Terikat." Yang akhirnya mengembangkan gaya sendiri, yang dia mengajar kepada sejumlah besar orang, termasuk ahli-ahli Mahkamah Imperial. Gaya Yang dicirikan oleh pergerakan lembut, anggun dan perlahan, yang lebih mudah untuk dipelajari dan menggalakkan kesihatan. Gaya Yang telah menjadi sangat popular di zaman moden.

Wu Style (juga dikenali sebagai Hao Style)
Terdapat beberapa perkataan Cina yang mempunyai makna yang sama sekali berbeza tetapi berkongsi bunyi yang sama; oleh itu ejaan Pinyin mereka adalah sama. Ini "Wu" adalah berbeza daripada Gaya Wu seterusnya dalam bahasa Cina. Ia juga dikenali sebagai Hao Style. Ia dicipta oleh Wu Yuxiang (1812-1880), dan diserahkan kepada Hao Weizheng (1849-1920), yang menyumbang secara signifikan kepada gaya. 

Hao bukan gaya yang terkenal. Penciptanya telah mengkaji kedua-dua gaya Yang dan Chen. Hao dicirikan oleh gerakan perlahan dan dalaman yang longgar, yang bersebelahan dengan penampilan luar. Penekanan yang besar ditempatkan pada kekuatan dalaman dan kedudukan yang betul. Pergerakan luar dan pemindahan besar dan tidak penting dikawal oleh kuasa dalaman. Apabila melihat seorang pengamal peringkat tinggi melakukan gaya Hao, ia kelihatan lebih besar dan lebih bulat, seolah-olah kuasa dalamannya telah meluaskan lagi dari segi fizikal ke luar.

Wu Style
Wu Quan-anda (1834-1902), dan kemudian anaknya Wu Jian-quan (1870-1942), mencipta Wu Style yang lain; ia dicirikan oleh kelembutan dan penekanan pada mengalihkan daya masuk. Ia kaya dengan teknik tangan. Gaya Wu cenderung mempunyai postur bersandar sedikit ke hadapan.Kelebihan Style Wu adalah bahawa ia menyenangkan untuk melihat, dan kaya dengan teknik. 

Gaya matahari

Gaya Tai Chi Sun di Norway 2005Gaya matahari adalah gaya termuda yang paling muda. Ia dicipta oleh Sun Lu-tang (1861-1932). Sun adalah penyampai terkenal dari Xingyiquan dan Baguaquan (dua gaya seni mempertahankan diri dalaman yang terkenal) sebelum dia belajar Tai Chi. Di 1912, Sun kebetulan berlari ke Hao Weizheng (lihat gaya Hao), yang sakit. Tanpa mengetahui siapa Hao itu, Sun dengan hormat menjaga dia dengan mencari hotel dan doktor. Selepas Hao pulih dari penyakitnya, dia tinggal di rumah Sun untuk mengajarnya Tai Chi.

Sun kemudian mencipta gaya sendiri yang dicirikan oleh langkah-langkah tangkas. Apabila satu kaki bergerak ke hadapan atau ke belakang, kaki yang lain akan diikuti. Pergerakannya mengalir dengan lancar seperti sungai, dan terdapat latihan Qigong yang kuat apabila arahnya berubah. Gaya Matahari mempunyai kedudukan yang tinggi.

Qigong yang unik dalam gaya matahari membawa kuasa dalaman yang hebat, seperti air di dalam sungai, permukaan permukaan yang tenang ada kuasa besar di dalam arus. Kuasa ini amat berkesan untuk penyembuhan dan kelonggaran; Peluang yang lebih tinggi menjadikannya lebih mudah bagi orang tua untuk belajar. Ia juga padat, tidak memerlukan ruang yang besar untuk berlatih. Sun mempunyai kedalaman yang sangat mendalam sehingga memegang minat pelajar apabila mereka maju.
 
Semua Tai Chi untuk Program Kesihatan oleh pasukan saya mengandungi pergerakan gaya Sun kerana keberkesanan dan keselamatannya. Aliran Qi adalah perasaan yang menyenangkan yang seorang pengamal memperoleh lebih cepat dari belajar gaya ini.
 
KESIMPULAN
Terdapat banyak gaya dan bentuk Tai Chi selain daripada yang disebutkan di atas. Banyak gaya dan bentuk Tai Chi boleh menjadi sangat baik untuk pemula dan pengamal lanjutan. Pembaca harus melihat banyak bentuk sebagai peluang untuk membuat pilihan, dan bukannya sebagai kekeliruan.

Tai Chi boleh menjadi mudah dan mudah jika anda menentukan matlamat dan matlamat anda. Sebagai contoh, jika anda ingin mempelajari Tai Chi semata-mata untuk manfaat kesihatannya (bukan pertahanan diri), belajarTai Chi untuk program Arthritisdengan set pergerakan 12 adalah mudah dan berkesan. Lebih sejuta orang oleh 2007 telah menikmati pembelajaran set ini dan memperoleh manfaat kesihatan.

Masa depan
Sejak abad 19th, orang Cina telah memahami manfaat kesihatan yang besar dari Tai Chi, dan popularitinya semakin berkembang. Sekarang, Tai Chi diamalkan di hampir setiap sudut dunia. Ia adalah salah satu latihan yang paling popular hari ini dengan lebih daripada 300 juta peserta.Seperti yang kita hidup lebih lama daripada nenek moyang kita, penyakit kronik seperti arthritis dan diabetes menjejaskan lebih banyak daripada kita, mengurangkan kualiti hidup kita. Peningkatan bukti ilmiah dan epidemiologi menunjukkan bahawa latihan adalah penting untuk pencegahan dan pengurusan penyakit kronik ini. Banyak kajian telah menunjukkan Tai Chi dapat memberikan banyakmanfaat kesihatan.

Populariti Tai Chi akan mengambil lonjakan kuantum lain apabila lebih ramai orang mengalami keseronokan dan faedahnya.

Bibliografi:
Tai Chi untuk Pemula dan Borang 24 oleh Dr Paul Lam dan Nancy Kayne. Diterbitkan oleh Limelight Press 2006

 
 
Xing Yi Quan Xue: Kajian Tinju Muda Formula oleh Sun Lu Tang. Diterjemahkan oleh Albert Liu. Diterbitkan oleh High View Publication, Pacific Grove, CA.
 
Related Articles: